Gerak Anatomis

Pergerakan struktur tubuh – baik gerak (motion) maupun perpindahan (movement) – terjadi karena kontraksi otot. Otot dapat menggerakkan bagian-bagian kerangka maupun organ internal secara relatif satu sama lain. Semua pergerakan itu diklasifikasikan berdasarkan arah struktur yang digerakkan. Pada anatomi manusia, semua deskripsi posisi dan pergerakan didasarkan pada asumsi bahwa tubuh berada pada rentang medial dan abduction penuh dalam posisi anatomis.

Pergerakan bisa memberi tekanan yang signifikan pada sendi yang terlibat. Semua gerak (motion) dianggap sebagai kontribusi campuran maupun tunggal oleh perpindahan (movement) yang mengikutinya. Gerak memiliki ‘lawan’ dan diperlakukan sebagai ‘pasangan’.

Untuk menggambarkan berbagai pergerakan tubuh, sembari menjelaskan dan menganalisis latihan, kita menggunakan terminologi kinesiologi atau studi tentang gerak.

Terminologi Gerak Anatomis

Pergerakan ini adalah relatif terhadap tubuh, dan bukan terhadap posisi tubuh di dalam ruang.

  1. Anterior atau Ventral – bagian depan tubuh.
  2. Posterior atau Dorsal – bagian belakang tubuh.
  3. Superior – bagian atas tubuh.
  4. Inferior – bagian bawah tubuh.
  5. Medial – menuju garis tengah tubuh.
  6. Lateral – menjauh dari garis tengah tubuh.
  7. Proksimal – mendekati batang tubuh.
  8. Distal –menjauhi batang tubuh.
  9. Superficial – dekat dari permukaan tubuh.
  10. Deep – jauh di bawah permukaan tubuh.
  11. Cephalic – berkaitan arah kepala.
  12. Caudal – berkaitan dengan tulang ekor.
  13. Unilateral, Ipsilateral, Isolateral – mengacu pada satu sisi.
  14. Bilateral – mengacu pada kedua belah sisi.

Bidang Anatomis

Gerak manusia digambarkan dalam tiga dimensi berdasarkan sistem bidang dan sumbu. Tiga bidang imajiner diposisikan ‘membelah’ tubuh pada sudut sedemikian sehingga saling berpotongan di pusat massa tubuh. Dalam posisi anatomisnya, pusat gravitasi (COG = centre of Gravity) manusia berada di promontori sakrum (sacral promontory).

  1. Bidang Sagital – juga dikenal sebagai Bidang Median atau Anteroposterior – adalah bidang imajiner yang membentang dari depan ke belakang dan dari atas ke bawah. Bidang ini membelah tubuh menjadi bagian medial (kiri) dan bagian lateral (kanan).
  2. Bidang Frontal – juga dikenal sebagai bidang Coronal atau Lateral – membentang dari sisi ke sisi dan dari atas ke bawah. Bidang ini membelah tubuh menjadi bagian anterior (depan) dan belakang (posterior).
  3. Bidang Transversal atau bidang Horizontal, membentang dari sisi ke sisi dan dari depan ke belakang, membelah tubuh menjadi bagian superior (atas) dan inferior (bawah).

Bidang sagital tegak lurus terhadap bidang frontal yang tegak lurus terhadap bidang horizontal. Bidang-bidang ini hanyalah titik acuan. Ketiganya adalah sarana untuk menggambarkan gerak.

Sumbu Anatomis

Sumbu digunakan untuk menggambarkan gerak rotasi otot dan tulang.

  1. Sumbu longitudinal atau sumbu kutub merentang dari ‘utara ke selatan’ terhadap posisi anatomis.
  2. Sumbu horizontal atau sumbu bilateral merentang dari ‘timur ke barat’ terhadap posisi anatomis.
  3. Sumbu antero-posterior merentang dari ‘depan ke belakang’ terhadap posisi anatomis.

1. Gerak pada Bidang Sagital

  1. Fleksi – suatu gerak sendi yang memperkecil sudut sendi di antara dua tulang atau lebih. Gerak ini terjadi di sekitar sumbu transversal. Gerk fleksi menggerakkan sendi dari posisi netral ke posisi apapun pada arah yang sama dengan gerak natural sendi. Atau, jika Anda telah pada posisi ekstensi, gerak fleksi mengembalikan sendi ke posisi netral.
  2. Ekstensi – gerak kebalikan dari fleksi. Ekstensi adalah gerak meluruskan di sekitar sumbu transversal ketika sendi bergerak dari posisi fleksi kembali ke posisi anatomis netral pada bidang sagital.
  3. Hiper-ekstensi adalah gerakan melampaui posisi netral atau lebih dari nol derajat. Hiper dalam konteks ini bukan berarti berlebihan, atau lebih besar dari normal, atau terlalu banyak tapi sekadar di lebih dari netral atau nol.
  4. Dorsifleksi – gerak fleksi pada sendi pergelangan kaki ke arah atas, membawa kaki mendekati tungkai bawah.
  5. Plantar fleksi – gerak fleksi pada sendi pergelangan kaki ke arah bawah telapak kaki, membawa kaki menjauhi tungkai bawah.

2. Gerak pada Bidang Frontal

  1. Abduksi – gerak ke samping, menjauhi tubuh pada posisi anatomis.
  2. Hiper-abduksi – gerak abduksi melampaui sudut optimal yang memungkinkan
  3. Adduksi – kebalikan dari abduksi, mengarah kembali ke posisi anatomis.
  4. Hiper-adduksi – gerak adduksi melebihi garis tengah tubuh.
  5. Elevasi – gerak bahu kearah telinga, seperti ketika mengangkat bahu untuk mengatakan, “Saya tidak tahu.”
  6. Depresi – kebalikan elevasi, kembali ke posisi anatomis.
  7. Feksi Lateral – menekuk leher atau batang tubuh ke samping.
  8. Inversi – gerak memutar kaki sehingga sisi medial telapak kaki terangkat ke dalam. Kombinasi supinasi dan adduksi.
  9. Eversi – gerak memutar kaki sehingga sisi lateral telapak kaki terangkat ke luar. Kombinasi pronasi dan abduksi

3. Gerak pada Bidang Transversal

  1. Abduksi horizontal – suatu gerak unik pada bidang transversal. Misalnya, berdiri dengan lengan lurus terentang ke samping, lurus setinggi bahu dan sejajar lantai. Pindahkan lengan ke arah depan tubuh, sepanjang garis bahu dan sejajar lantai.
  2. Adduksi horizontal – kebalikan abduksi horisontal. Misalnya, berdiri dengan kedua lengan terjulur ke depan tubuh, sejajar lantai. Pindahkan lengan ke samping tubuh, sepanjang garis bahu, sejajar lantai.
  3. Protaksi – abduksi skapula (tulang belikat) menuju garis tengah tubuh.
  4. Retraksi – adduksi skapula kembali ke posisi anatomis netral.
  5. Rotasi – gerak berputar pada sendi tulang belakang.
    1. Rotasi lateral – gerak memutar menjauhi garis tengah tubuh.
    2. Rotasi medial – kebalikan rotasi lateral, gerak berputar ke arah garis tengah tubuh.
  6. Pronasi – rotasi ke arah dalam untuk pergelangan tangan. Pada gerak ini, ibu jari dari posisi anatomis diputar ke arah tubuh.
  7. Supinasi – kebalikan dari pronasi, kembali ke posisi anatomis.
  8. Sirkumduksi (Circumduction) – gerak membentuk kerucut.
    ..
Advertisements

Sila beri tanggapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s